Badai di Kota Padang & Tulisan Saya

Sy bukan lagi ngomongin model rambut terbaru sejenis poni anti badai, tp beneran badai. Iyah, badai berupa angin kencang yang disertai hujan. Fiuuuuuhhh!!! Tanggal 30 – 31 Mei yg lalu dan juga kemarin banget kota Padang dsk dilanda badai. Nah, krn kemarin badai inilah sy ga jd nulis krn suami buru2 jemput utk drop sy di rumah kemudian dia balik lagi ke kantor.

Yang paling dramatis sih pas tanggal 31 Mei yang lalu,,hyaaaa dramatis banget yah nutup bulannya. Kami berniat cek2 jaringan listrik di wilayah kerja suami sy dulu. Keliatan deh pohon tumbang, jaringan terganggu, dan sejenis itu. Saat itu udah kebayang susahnya para petugas teknik akan memperbaiki jaringan2 yg terganggu itu. Dan taukah, mau beli makan aja susah banget. Kasian para pedagang makanan terutama yg di pinggir2 jalan, mereka sibuk megangin tendanya biar ga kebawa angin. Jalanan di Padang sampe macet, cet, cet. Jarak tempuh sekitar 3 km bs kami capai dengan waktu 90 menit. Ini perut sampai ga kuat nahan laper. Sampe2 sy bilang sama suami sy pengen makan di mobil sambil nunggu macet aja yang dibales dgn pelototan matanya, hehehe.. Yah iyalah, udah kebayang makanan tercecer krn peralatan sama sekali ga ada, bahkan ga sedia air minum.

Beberapa pengemudi motor terpaksa turun dan membimbing motornya yang mungkin mati mesin krn kelelep air. Jadi nostalgia sama suami, krn kami pun pernah ngalamin ini waktu belum ada Marchey. Si Satri (nama motor kami), tiba2 ngambek abis mesinnya terendam air. Bingung bgt saat itu, ujan deres, motor mati, ga ada tempat berteduh. Untungnya Satri kami emang jagoan, ngambeknya ga lama2, tiba2 dia udah idup lagi aja. Dan sampai kapan pun kami ga akan pernah jual Satri karena banyaaaaaaak bgt suka duka bersamanya. Sampai sekarang dia dgn setia nongrong di pekarangan belakang rumah kami dan biasanya dipake sama suami sy klo hari sabtu dia ada kerjaan lapangan, jd katanya biar gampang cek2 beberapa lokasi. Eeeeh, file foto Satri ada di rumah lagi, jd sy ga bs upload di sini sekarang. lain kali deh yah sy cerita2 tentang Satri lagi.

Back to badai, suami sy sempat pulang jam 3 pagi ke rumah gara2 si Badai Kerispatih ini. Dan setelah kelelahannya masih pula dia mendapati istrinya cemberut selama sekitar 45 menit. Apa pasalnya? Ada deeeeeh,,rahasia keluarga. Mosok iya ditulis nangkene kabeh!!! (sok iye banget sih sy bhs jawa). Tp bukan suami sy namanya klo membiarkan istrinya tidur bawa kekesalan, 45 menit kemudian sy tidur sambil senyum dan marah2 lagi ketika dibangunin besok paginya krn masih ngantuk😀

Oh yah, kembali menyadari posisi sy sebagai humas perusahaan ini, sy mau sampaikan kepada pelanggan bahwa PLN sangat menyadari padam itu ga enak banget apalagi dlm suasana badai. Tp yg namanya badai kan di luar kuasa manusia akhirnya timbullah pemadaman yang bersifat tidak terencana ini. Bukannya ingin berlama-lama jg, tp ada kalanya petugas kami memang ga bisa langsung bekerja karena faktor keselamatan. Apalagi kondisi saat badai itu, untuk berdiri aja sulit apalagi untuk manjat tiang utk benerin jaringan. Tokh kami jg tetep berupaya keras saat badai sudah mulai reda, makanya seperti yg sy sebutkan, suami sy sampe pulang jam 3 pagi. Apakah ada bonus atau uang lembur utk ini yg membuat pelanggan merasa wajar2 aja kalau petugas kami bekerja lebih keras? Yah engga lah, kami udah dibayar saat penggajian yg di itemnya ga ada disebutkan jam lembur. Trus apakah kami harus marah krn merasa ga ada penghargaan? Ga juga!! Itulah yang namanya bagian dari tanggung jawab, itulah yg namanya melayani pelanggan, itulah yang namanya melayani sesama utk melayani Tuhan. Jd apakah sesudah kepulangannya jam 3 pagi suami sy besoknya masuk kerja lebih siang? Sama sekali TIDAK. Kata syapa kerja di PLN itu santai? Bangunlah dari tidur panjangmu kawan🙂

Nah, klo orang-orang non teknik seperti ini, apa yang bisa dilakukan terkait badai tadi? Manjat tiang mana bisa, apalagi benerin jaringan, ga ada skill bo’. Yg bs sy lakukan adalah memberi penjelasan kepada masyarakat melalui media massa. Inilah diaaaaa :

guntingan koran berisi tulisan sy yg sy kirim ke harian Padang Ekspres edisi Sabtu / 02 Juni 2012

Tulisan itu sy buat berdasarkan informasi dari orang-orang teknik ditambah dgn pengetahuan yg sellau dicekoki ke sy oleh suami sy dlm banyak pembicaraan kami. Mudah-mudahan itu bisa mengubah paradigma pelanggan dari antipati menjadi empati. Oh yah, yg ditulis itu sama sekali bukan omong kosong lhoooo, fakta semua kok. Masa’ iya sih sy suka boong…

Intinya, seberapa berarti diri kita itu ditentukan oleh usaha kita sendiri. Klo bs sih jgn sellau berpikir : itu kan urusan bagian anu, itu kan tanggung jawab si anu, itu mah bukan keahlian gw, gw kan cuma sekedar pelengkap, atau something like that lah. Pasti ada tindakan kecil yg bisa kita berikan sgb sumbangsih utk keadaan yg terjadi.

Eniwei, ngomong2 tentang nulis, hari ini baru dibagiin fokus cetak (sebenernya yg elektronik udah diterima di email beberapa hari yg lalu). Fokus ini adalah media internal perusahaan kami yg bersifat terpusat, jd dibagiin utk PLN se-Endonesah Raya. Trus ternyata, ada 1 lg kiriman berita dari sy yg udah mengalami pengeditan pastinya yah… Inilah dia :

Ga enaknya, si pemotret dan pembuat berita sendiri hanyalah orang di balik layar, ga eksis😦

Makasih yah Redaksi Fokus udah memuat kabar dari Sumbar.. Seneng banget dianggap ada.. Ini bukan utk pertama kalinya sih, tp krn sy baru  sekali bahas ini di blog jd kasi update-an terbaru dunk… Ngomong2 tentang humas, dlm beberapa hal beberapa pihak suka berpikir orang humas itu enak banget : baca2 koran, jalan2, dan yg laen yg enak2. Tp sy selalu inget waktu sy diklat saat masih jadi Capeg PLN dulu dipesenin gini :

“Humas itu seperti gula di kopi. Kalau dia ada ga disadari betapa pentingnya dia. Tapi kalau dia ga ada, baru deh kerasa pahit trus dicari-cari”

It means,,bs disimpulkan dalam kalimat singkat :

“ORANG HUMAS ITU MANIS”😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s