Sawahlunto,,,so fun so happy!!!

Seperti yang sy ceritakan di sini, ternyata jadi juga sy dan suami berlibur. Berita bahagia itu dia bawa sepulang ngantor hari Rabu kemarin. Begitu duduk di sampingnya, serasa ga sabar dia langsung ngasitau itu. Sepertinya dia mengerti sekali yah kalau istrinya ini sangat butuh berlibur setelah sekian lama harus menghibur diri dengan bacaan dan pekerjaan-pekerjaan rumah sembari menunggu dia menyelesaikan berbagi pekerjaannya😀

Jadi hari Kamis lalu, sy bangun pagi dengan sangat bersemangat dan menelepon mama. Sy memang punya kebiasaan nelp mama setiap mau bepergian, rasanya lebih nyaman aja kalau mama tau dimana pun posisi sy. Lagian kunjungan ini jg kan dlm rangka survei, jd di kunjungan mama berikutnya bisa dibawa ke tempat baru lagi. Setelahnya sy langsung bersih2 rumah biar enak ditinggal beberapa hari dan pas pulangnya ga terlalu pusing liat rumah berantakan. Sesudahnya kami ibadah di gereja dulu utk memperingati hari Kenaikan Kristus dilanjutkan makan siang di luar. Sampai rumah, tinggal masukin peralatan mandi ke travel bag yg udah sy siapkan malem sebelumnya, trus cabuuuuuut😀

Sawahlunto yg menjadi destinasi kami kali ini, bosen ke Bukittinggi mulu. Sy tertarik ke Sawahlunto setelah ngobrol2 sama bu Weny dan bbm an sama adek pelayanan sy Desnal. (Sayang, kami ga sempat ketemuan padahal sangat merindukannya lhooooo…) Sebenernya ini kunjungan kedua sy ke tempat itu krn sebelumnya sy pernah ke PLTU Ombilin yg berada di Sawahlunto ini krn ada press touring ke pembangkit2. Tp waktu itu yg namanya kerja yah ga menikmati. Apalagi waktu itu sy ikut mobil Manajer sy, jd rada2 ga nyaman krn ga bisa angkat kaki seperti yg sy lakukan klo naik mobil sendiri sambil muter lagu2 favorit sy terus nyanyi kenceng2🙂 Suami sy sendiri katanya hanya pernah sekilas lintas aja waktu mau ke Riau dlm rangka dinas kantor jg. Krn memang niatnya cuma jalan2, jd kami santai2 aja dan sy memang udah beberapa kali pesen ke suami biar lambat2 aja bawa mobilnya berhubung…… yah gitu deh🙂

Sy menikmati sekali perjalanan ini krn yah seperti yg udah diketahui, alam Sumatera Barat itu luar biasa indah. Sepanjang jalan suami sy lirik2 dan beberapa kali komentar : “Cieeeee,,kamu bersemangat sekali yah liburannya..” Yah iyalaaaah! Setelah perjalanan sampai itu, sampailah kami ke batas kota Sawahlunto dengan Kabupaten Solok, sempat foto2 dulu sambil meluruskan kaki.

sy dengan gaya khas sy, dan suami sy dengan gaya khas nya jg. Kesamaannya terletak di perut (baca : buncit) Hahahaha..

Ternyata masih perlu beberapa puluh menit lagi untuk nyampe di pusat kotanya. Langkah awal yang harus kami ambil adalah menemukan tempat penginapan. Rencana awal kami akan nginep di Hotel Parai, namun setelah survei lokasi yg menurut sy kurang strategis ditambah harganya mahal bgt (beda jauh dgn yg di brosur bahkan almost 2x lipat). Yah sebenernya sih gpp dgn harga segitu atau lebih mahal sedikit asal ada kolam renangnya, hehehehe.. Lah, ini fasilitas hotelnya biasa2 aja menurut sy. Finally kami lanjut lagi dan menemukan bahwa Hotel/Wisma Ombilin letaknya strategis bgt, bener2 di pusat kota. Kamarnya yah sekelas wisma lah yah, tp gpp. Yg paling penting letaknya yg memungkinkan sy utk wisata kuliner sepuasnya😀

Baru menyadari, ga ada foto kamarnya, gpp yah foto plang nya doang :p

Di seberang hotel ini adalah Gedung Societeit yaitu tempat orang2 Belanda dulu pesta2 untuk menghibur diri. Di sebelah kirinya adalah bangunan2 lama yang dijadikan koperasi Ombilin dan ada gereja Katolik  berdampingan sama SD St. Lucia. Ada sih fotonya, tp sy pikir kebanyakan klo upload di sini, dan klo pun browsing banyak kok yg bagus2🙂

Uniknya kota Sawahlunto ini sangat beragam suku masyarakatnya dibanding daerah lain di Sumbar. Di sini banyak suku Minang, Jawa, Batak. Mungkin keragaman itu disebabkan dulunya banyak yg dibawa untuk kerja rodi di pertambangan batu bara. Dan logat daerah sini pun memang bedaaaaaa. Sore itu kami cuma wisata kuliner dan muter2 kota nya yg kecil itu aja. Abis itu, istirahaaaat. Sy sempat cemas krn malem itu badan sy agak meriang. Suami sy beberapa kali pesen klo besok pagi ga sembuh harus dipikir ulang utk semua rencana jalan2nya. Sy berdoa malem itu biar Tuhan sembuhkan sy. Belakangan baru sy sadari, Sawahlunto ini klo siang emang panaaaaas bgt dan klo malem sama pagi luar biasa dingiiiiiiiin, mungkin itu yg bikin suhu badan sy naik turun. Sebelumnya bu Weny, temen kantor sy jg udah bilang tentang fakta ini sih, akhirnya sy alami jg.

Besok paginya, sesudah Saat Teduh, sy baring2 lagi sambil gangguin yg di samping. Sepertinya pria itu memang menikmati saat2 dia bisa bangun siang. Awalnya niat sarapan di kamar aja, tp pas mikir2 lg langsung ke resto aja lah sekalian langsung jalan menuju lokasi tujuan kami hari itu. Tujuan awal kami adalah lokasi Kandi dan yg pertama adalah Taman Satwa Kandi.

Itu gambar yang paling kiri jangan salah arti yah, kata suami sy posisi berdiri sy salah seolah-olah gajah itu maksudnya sy (walopun ada kesamaan ukuran sih :p)

Di Taman Satwa ini sebagaimana seharusnya ada hewan2, dan di sini jg sy baru tau klo burung kakatua itu yg mengerami telurnya sebelum menetas bergantian yg jantan dgn yg betina, berbeda sama ayam krn yg bertugas mengerami telur adalah ayam betina. Selain hewan ada permainan-permainan air, ada flying fox, ada paintball.. Yah, cukup menghibur lah. Sayangnya, sy ga bisa main macem2.

Anw,,ada ketersinggungan sy nih di Taman Satwa ini krn hal ini :

Perhatiin nama si gajah di atap..

Tuh kaaaaan, seolah-olah membenarkan foto yg sebelumnya di penunjuk arah, masa nama gajahnya “Lia” siiiiiiiihhhh… Huuuuuuhhhhh T_T

Abis dari sini, kami kan harusnya main gokart, tp kami isi bensin dulu dimana krn pom bensin terdekat cuma ada di Muaro Kalaban dan di Talawi, kami pikir better ke Talawi aja. Untunglah kami memilih Talawi, jd suami sy sempat berfoto di PLN PLTU Ombilin. Kan lucu kami ditempatkan di Sumbar tp ga tau PLTU Ombilin (maaf klo ada yg tersindir, hahahaha..). dan inilah dia foto suami narsis sy itu :

Tuuuuh,,keren kan?? Lengkap dgn asapnya🙂

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak (halah!!!!), ternyata premium di Talawi habis. Huaaaaaahhh!!! Tp BBM masih cukup sih. Kami kembali ke kawasan Kandi dan ke lokasi gokart, serta narsis2an lagi.

Hayoooo tebak mana pemain asli, mana yg gadungan.. Hahaha, gampang bgt tebakannya..

Gokart di situ murah bgt ( 2putaran @ 1,2 km cuma bayar Rp 30.000,-). Mungkin krn masih baru, jd belum dikelola secara profesional yah, safety nya kurang, tp lumayaaaaan🙂

Next, langsung menuju ke arah Waterboom yg berlokasi di Muaro Kalaban dan setelah nanya2 orang, ternyata pom bensin ada di seberang waterboom nya. Pucuk di cinta ulam pun tiba! (Heraaaaaan, dari td Melayu bgt yah sy pake peribahasa2an). Sebelum ke lokasi, kami jg sempat nanya2 sama orang rumah makan yg enak dendeng batokok nya krn denger2 Muaro Kalaban ini khas sekali dendeng Batokoknya. Ternyata tempatnya emang ga jauh🙂

Katanya sih ini rumah makan pertama yg bikin dendeng batokok

Ternyata emang uenaaaaak dendeng batokok nya. Setiap kunyahannya, aromanya merebak di mulut. Dua jempol deh! Sy sampe nambah 2x lho, dan suami sy shock melihat selera makan sy ini #PadahalMahBiasa

Kami ngisi BBM dl baru ke waterboom, dan lagi2 utk suatu alasan diputuskan sy ga usah ikut mandi2, jd harus cukup puas menyaksikan suami sy menumpahkan hobi renangnya di sono.

Lihatlah aksinya pamer beberapa gaya renangnya.. #BayanginDiaNgajarinAnakKamiRenang🙂

Cukup lelah jg sih naik2 tangga krn emang tempatnya kaya’ di lembah gitu.. Dan ga enaknya, bau kaporitnya menyengat sekali. Oh yah, ada yg lucu di sini :

Jadi cuma ada 2 alternatif bahasa, klo ga bahasa Minang, yah bahasa Inggris, ga ada bahasa Indonesia bo’,,hehehe…

Setelah suami sy puas mandi2 dan sy puas jg nontonin dia, kami memutuskan kembali ke penginapan setelah sebelumnya jajan2 lagi. Malem kedua ini enaknya mendekam di kamar dan nonton Indonesian Idol dimana ga nyampe setengah acara sy udah tidur kecapean. Kebangun jam setengah 4 dan menyadari sy melewatkan Indonesia Idol nya sy antara sadar dan engga nanya sama suami siapa yg keluar dan suami sy jg antara sadar dan engga menjawab : “seperti prediksi kita”. Sy langsung ngeh, non Dera yg keluar.. (Penting yah membahas ini??? Hihihihi…) Trus yah pasti lanjut tidur lagi😀

Paginyaaaaa,,hmmmm… agak males utk bangun krn ngebayangin hari ini harus balik ke Padang. Tp inget akan ngunjungin museum, sy kembali bersemangat. Dan menurut sy, mama sy jg pasti tertarik sama yg begini2an. Tp pagi ini krn kembali sy agak demam, kami memutuskan utk sarapan di kamar aja. Abis sarapan baru mandi dan langsung check out. Sempat foto2 jg di hotel, tp males ah upload nya #Tumbeeeeen

Tujuan pertama kami di hari itu adalah Goedang Ransoem

Gede2 banget yah peralatannya..

Jadi dulu di sini lah dimasak makanan utk warga Sawahlunto. Krn yg makan banyak, maka peralatan masaknya juga gede2.. Tungkunya aja segede bagong gitu (Foto paling pojok kanan atas) dan cerobong asap tumgkunya yg tinggi kaya’ mercusuar gitu. Menunya cukup beragam (liat aja suami sy sampe ngences liatin replika makanannya). Sebelum meninjau langsung peralatannya, kami nonton film dokumenternya terlebih dahulu. Gila yah Belanda! Keren bgt, zaman dulu aja udah bisa bikin peralatan ginian.

Sebuah prestasi dan kebanggaan dapat kita saksikan disini, dimana pemanfaatan kemajuan teknologi, memasak dalam skala besar dengan teknologi uap panas sudah hadir di Sawahlunto sejak awal abad ke-20, bahkan yang pertama di Indonesia masa itu. Hal ini dapat dilihat dari setiap bagian bangunan dan peralatan yang digunakan.

Disini tidak hanya terdapat dapur tempat memasak, juga terdapat beberapa bangunan yang memiliki fungsi yang berbeda, namun merupakan satu kesatuan utuh yang saling mendukung satu sama lain. Diantara  bangunan-bangunan tersebut adalah: Bangunan utama (Dapur Umum), gudang besar (warehouse) persediaan bahan mentah dan padi, Steam generator (Tungku Pembakaran) buatan Jerman tahun 1894 yang dibuat oleh ROHRENDAMPFKESSELFABRIK D.R PATENTE. NO.13449 & 42321 berjumlah 2 buah, Menara cerobong asap,  pabrik es batangan, hospital, kantor koperasi tambang batubara Ombilin, Heuler (penggilingan padi), rumah kepala ransum, rumah karyawan, pos penjaga, rumah jagal hewan, hunian kepala rumah potong hewan.
Catatan sejarah menunjukkan Dapur Umum memasak rata-rata 65 pikul beras setiap harinya. Selain itu juga memasak dan menyediakan makanan ringan seperti lepek-lepek bagi pekerja tambang, bubur bagi pasien Rumah Sakit Ombilin. Dengan demikian dapat dipastikan Dapur Umum melayani kebutuhan makan ribuan orang. Karena itu pula peralatan masak yang tersedia dalam ukuran serba besar. Dapat kita bayangkan betapa besarnya periuk pemasak nasi dan sayur dengan diameter 124 cm hingga mencapai 148 cm, badan beriuk setinggi 60 cm hingga 70 cm dan tebal 1,2 cm.
Pada masa dahulunya Dapur Umum itu berfungsi sebagai tempat melayani kebutuhan makan para:

  1. 1.    Orang hukuman, lebih dikenal sebagai orang rantai
  2. 2.    Karyawan Tambang yang belum berkeluarga (bujangan) terutama
  3.         mereka yang didatangkan jauh dari Belanda (Nederlands).
  4. 3.    Buruh tambang yang sudah bekeluarga.
  5. 4.    Pekerja dan pasien rumah Sakit Ombilin.

Sejak tahun 1945 Dapur Umum tidak efektif lagi memasak untuk kebutuhan pegawai tambang, tapi lebih diutamakan untuk kebutuhan tentara. Pada tahun 1945 di gunakan untuk memasak makanan untuk TKRI. Pada tahun 1948 Dapur Umum ini di pergunakan untuk memasak makan untuk kebutuhan tentara Belanda (Kenil) dan tahun 1950 setelah kemerdekaan RI sampai sekarang Dapur Umum tidak lagi di gunakan sebagai tempat memasak. Berbagai perubahan fungsi telah dilalui seperti; periode tahun 1950  1960-an bekas Dapur Umum  difungsikan sebagai tempat penyelenggaraan administrasi bagi perusahaan Tambang Batubara Ombilin. Masyarakat menyebutnya sebagai tempat pengetikan. Periode dahun 1960 – 1970-an bekas Dapur Umum dimanfaatkan sebagai tempat pendidikan formal setingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) Ombilin.
Periode Tahun 1970  1980-an bekas Dapur Umum difungsikan  sebagai hunian para karyawan tambang Ombilin hingga tahun 1980-an. Periode tahun 1980-an sampai tahun 2004 masih sebagai hunian karyawan perusahaan, tapi sebagian bangunan juga ditempati masyarakat yang mendapat izin tinggal oleh perusahaan. Keadaan seperti ini berlangsung hingga awal tahun 2005.
Ruang pameran utama merupakan bekas ruang masak Dapur Umum. Disini dipamerkan benda-benda koleksi peralatan masak Dapur Umum. Peralatan masak yang serba besar dapat disaksikan disini dengan sistim masak uap panas dari steam generator yang unik.
Wisatawan juga dapat menyelami Sawahlunto tempo dulu melalui GALERI FOTO yang menyajikan berbagai tema. Disini melalui foto-foto wisatawan dapat memahami perjalanan panjang Sawahlunto dari masa ke masa.
Keragaman budaya tumbuh dengan suburnya di Kota Arang Sawahlunto. Hal itu terlihat dari berbagai atraksi seni dan budaya maupun perhelatan daerah. Tidak hanya budaya dan pakaian adat Minangkabau saja yang ada di Kota Sawahlunto, kebudayaan daerah lain seperti Jawa, Batak, dan Cina pun turut mewarnai keragaman budaya di Sawahlunto
Dengan adanya keragaman budaya inilah Sawahlunto dikenal dengan kota multi-etnis. Setiap nagari di Sawahlunto dalam bingkai budaya Minangkabau memberikan corak dan warna tersendiri dengan Adat Salingka Nagari-nya. Nagari Silungkang, Talawi, Kubang, Tak Boncah, Lumindai, Kolok, Lunto, Kajai, Talago Gunuang dan Sijantang misalnya, memberikan warna yang berbeda antara satu dengan yang lain. Apalagi kehadiran etnis lainnya seperti Jawa, Batak  maupun Cina yang  turut menambah khasanah keragaman seni budaya di kota Sawahlunto.
Keragaman etnis dan budaya di Kota Sawahlunto itu diwakili dengan kehadiran Galeri Etnografi Kota Sawahlunto. Lebih dari itu galeri etnografi menghadirkan berbagai benda peralatan hidup yang pernah digunakan masyarakat Kota Tambang Sawahlunto. Semua itu dapat disaksikan dalam kawasan Museum Goedang Ransoem kota Sawahlunto

(Sumber : http://www.sawahluntokota.go.id/pariwisata/wisata-kota-tua/museum-gudang-ransum.html)

Puas liat2 peralatan masak yg beda jauh dgn ukuran peralatan masak sy di rumah itu, kami lanjut ke lubang mbah Soero. Mbah Soero ini adalah mandor utk pekerja tambang saat itu, makanya namanya dipake utk lobang ini.

Harus pake sepatu boot dan helm utk pengaman sebelum turun ke lobang

Dan ternyata di dalem emang masih banyak batu bara nya sodara2.. Sy kaguuuum sekali. Air masih ngerembes dan dialirkan ke bawah. Tapi batu bara ini katanya ga boleh ditambang lagi klo ga ingin rumah2 penduduk yg terletak di atasnya roboh. Gila yah,,kaya banget deh alam Indonesia ini..

Lubang Soero ini merupakan lorong di bawah tanah atau di bawah perkampungan penduduk yang memiliki lorong-lorong yang panjang. Lorong ini diawali dari Kelurahan Tanah Lapang hingga ke kantor DPRD. Artinya, lorong Lubang Mbah Soero ini mencapai  1,5 km dengan kemiringan hampir 20 derajat. Penambangan di lubang Soero ini merupakan titik awal penambangan terbuka di kota Sawahlunto. Pembukaaan Lubang Soero dilakukan sejak tahun 1891 sedangkan proses pembangunannya dilakukan pada tahun 1898. Tak jauh berbeda dengan areal tambang lainnya, di Lubang Soero juga diperkejakan orang-orang hukuman yang dikenal dengan ‘orang rantai’.

Dalam perjalan sejarahnya, Letak Lubang Soero sangat berdekatan dengan Batang Lunto yang membawa dampak buruk bagi lingkungan dan tambang itu sendiri. Artinya, lubang yang sudah digali dengan susah payah dan sangat dalam tersebut dulunya sempat di tutup karena dirembesi air yag berasal dari resapan Batang Lunto.

Akibatnya pada tahun 1932 pembangan di Lubang Soero ini terpaksa dihentikan. Pada sejumlah titik di Lubang Soero tersebut terpaksa ditutup kembali demi menghindari bahaya yang lebih besar. Penutupan lubang ini dilakukan dengan dinding beton. Walau sudah sempat ditutup, namun setelah kemerdekaan Lobang Tambang Mbah Soero kembali dibuka sebagian untuk melakukan penyelidikan. Namun, kondisi yang sama di tahun 1932 kembali ditemui. Artinya, penambangan tetap tak bisa dilakukan karena tertutup oleh rembesan air Batang Lunto.

Mbah Soero sendiri dikenal sebagai mandor sangat dekat dengan para orang rantai dan masyarakat, beliau juga dikenal memiliki ilmu kebathinan yang tinggi. Karena kemampuan bergaul dan ilmu yang tinggi ini pupalah akhirnya Mbah Soero menjadi panutan masyarakat. Mbah Suro ini memilki 5 orang anak dengan 13 orang  cucu. Sementara isteri beliau seorang dukun beranak. Mbah Suro meninggal dunia sebelum tahun 1930 dan dimakamkan di pemakaman Orang rantai, Tanjung Sari, Kota Sawahlunto.

Dalam perjalannya sebagian pihak menyebut tambang terbuka pertama kali ini dengan nama ‘Lubang Segar’, karna lubang ini berada di wilayah Lembah Segar. Namun, dari beberapa nama yang paling populer di hati masyarakat Sawahlunto adalah Lobang Tambang Mbah Soero.

Bila kita melihat sejarah pembuatan dan dilematika penambangan ini sangatlah tinggi. Mulai dari sejarahnya, kisahnya dan cerita orang rantai tak bisa lepas dari Lobang Soero ini. Sejalan dengan visi kota Sawahlunto yaitu Kota Wisata Tambang yang berbudaya maka, Pemkot Sawahlunto membuka kembali saksi sejarah tersebut.

(Sumber : http://www.sawahluntokota.go.id/pariwisata/wisata-kota-tua/lubang-mbah-soero.html)

Luar biasa banget kaaaaaan??? Kami sempat liat rantai untuk mengikat orang rantai (para pekerja) di infobox yang di dalemnya jg ada galeri foto. Ga enak banget yah dijajah bangsa lain, makanya kita harus mengutamakan ilmu pengetahuan utk anak cucu kita biar bangsa kita semakin pintar dan ga dibodoh2i bangsa lain. Kenapa? Krn sampe sekarang pun kita sebenernya masih dijajah. Buktinya, hasil2 terbaik alam kita malah dinikmati oleh bangsa lain kok. So, jangan manjakan anak dari hasil korupsi tp beri pendidikan yg memadai sebagai bekal hari esok. Negeri sekaya ini apalah artinya kalau ga dikelola oleg masyarakat berotak cerdas. Merdeka!!!! (berasa nyampein pidato saat 17-an). Tp seriously, utamakan pendidikan yah..

Kami menutup perjalanan Sawahlunto kami dengan mengunjungi Museum Kereta Api. Sayang banget ga ketemu sama Mak Itam. Tapi sempat lah yah ngambil beberapa foto, ini salah satunya :

Ga ketemu kereta gede, kereta mini jg gpp deh🙂

Sesudahnyaaaaa??? Go home… Sengaja emang pulang sabtu biar ga kecapean Senin nya utk ngantor kembali. Lagian, biar enak ibadah minggu nya. Nyampe rumah ternyata kembali demam (lagi2), trus sy ketiduran sampe keringetan padahal AC kamar nyala terus. Tp bangunnya demamnya ilang bersamaan dgn ilang nyanafsu makan sy yg gila2an selama di Sawahlunto.

Begitulah ceritera liburan kami yang lagi-lagi membuktikan kerennya alam dan budaya Sumatera Barat. Tp yah itu, klo bisa sih untuk dikunjungi sebagai wisatawan aja. Kalau untuk tinggal sih teteup, klo ga Medan yah Pulau Jawa,,hihihihi..

So, liburan ga harus jauh2. Yg paling penting itu bagaimana menikmatinya dan dengan siapa. Sy sangat menikmati liburan ini krn ini adalah hal yg ga murah buat sy dan suami. Makanya kami terus berdoa biar ada liburan2 lain lagi dengan kebersamaan yg tetep indah. Bagi yg ga kemana-mana, gawsah sedih. Hidup bukan hanya tentang berlibur ke suatu tempat, bahkan rumah pun bisa menjadi tempat berlibur yg sangat nyaman seperti mama sy yg sangat betah di kamar dingin dgn selimut tebal nya serta cemilan di samping tempat tidurnya utk menemaninya nonton film2 Korea kesukaannya🙂

No man needs a vacation so much as the person who has just had one. (Elbert Hubbard)

2 responses

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s