Aku mauuuu..

IMG_20160309_170154Emang dasar yah anak kecil, gampaaaang bgt terkena pengaruh media. Gaby itu cepet banget meniru iklan yang dia tonton di TV. Untuk menonton tv kami emang sulit membatasi, yah nampun dititip anaknya. Yg bisa kami lakukan adalah mengimbanginya dengan membimbing Gaby sehingga dia punya pengertian yg benar. Sy sendiri suka merasa geli mendengarnya mencontohkan dialog iklan yg dia dengar di radio, di mana iklannya menggunakan bahasa lokal. Dia bahkan membawa2 dialog ini waktu kami ke Jakarta bulan lalu, opungnya sampe ketawa2 mendengar logatnya.

Menjelang Pekan Imunisasi nasional, kan sering banget yah iklan PIN itu diputer di TV dengan tagline “Aku mau “. Nah, gaby ini hafal banget sama iklan itu.

Waktu libur dalam rangka Hari Nyepi tanggal 9 Maret 2016 yang lalu, tentunya Gaby ga masuk sekolah, trus kami bingung mau bawa dia ke mana. Pas ditanyain, eh anaknya malah cuma punya kepengenan sederhana : main di KFC. Ternyata di KFC lagi ada club Chucky gitu. Jadi Gaby yg lg asik main perosotan dan manjat2 menghentikan semua kegiatannya dan duduk di tangga (seperti gambar di atas) dan serius banget memperhatikan anak2 yg lg pada unjuk kemampuan : nyanyi, menari, menggambar, mewarnai, dll. Trus dia bilang ke saya : “Mami, Gaby mau ke situ sama teman2”. Sy yah bingung dong, ini anak kan belum didaftarin. Trus sy bilang : “nanti yah nak, mami harus daftar dulu”. Taunya anaknya nangis sodara2. Mamaknya pun panik. Etapi sambil nangis dia bilangnya : “mami, aku mauuu.. aku mauuuu”. Kaya di iklan gitu. Sy yah jadi panik2 geli gitu. Anak iniiiii…

Ah tapi ternyata anak sy udah pengen banget sekolah ternyata yah. Tahun lalu mau dimasukin sekolah rasa gimanaaaa gitu krn usianya baru 2y6mos, tahun ini mudah2an keinginanmu bisa tercapai yah nak. Anaknya emang udah bolak balik ngomong : “Mami, Gaby mau sekolah TK aja. Trus sekolahnya pake sepatu sekolah, pake tas sekolah, pake baju sekolah. Seperti Nico lho mami.” Nah, ini kami lagi dalam proses pencarian sekolah. Ga banyak2 sih kriterianya, tp kriteria utamanya : yang membuat anak hepi dan tidak tertekan. Doakan yah Gaby dapat sekolah yg cocok.

Ngomong2 tentang imunisasi, sy kan ga ketemu2 jadwalnya Gaby imunisasi polio saat PIN lalu. Baru kepikiran pas Minggu siang di rumah bahwa di penitipan Gaby yg notabene adalah RS Bersalin dan ada klinik berobatnya kan biasanya melayani imunisasi. Trus sy bilang ke Gaby : “Gaby, Gaby ingetin mami yah besok biar ngomong ke suster utk tolong imunisasi Gaby”. Senin pagi yg as usual sy buru2 abis drop Gaby dan kiss, langsung cabut gitu aja ke kantor. Jam 9an susternya sms sy : “Bu, benar Gaby mau diimunisasi?” Huaaa,,ternyata anak aku ingeeet ajaaah.. Dia minta sendiri ke susternya, akhirnya susternya jd nanyain ibu2 anak2 lain, divaksin rame2 deh mereka hari itu,,hahhaha..

Gaby udah gede aja, kadang kalau dia udah tidur sy liatin dan berusaha mencari2 raut wajahnya waktu bayi dulu, ga percaya dia udah beranjak besar.. Thx God 🙂

Catatan Kecil Bahagia

Bagi sy itu bukan apa2, tp bagi dia ternyata istimewa.. Sy merasa Tuhan yg mengetuk pintu hati sy, bagi dia mungkin ini adalah jawaban doanya..

Sy tak akan lupa mata berkaca2 itu, mudah2an kelak di saat dia menjadi besar pun dia tidak lupa. Bukan tidak lupa bahwa sy pernah melakukan ini utk dia, tp tidak lupa bahwa dia pun pernah merasa susah sehingga dia membuka hati ketika orang lain dlm posisinya saat ini..

Di tengah lelahnya hati ini, ternyata ada setitik bahagia yg diizinkan utk sy nikmati.. Semangat yah Dik..

Tentang Perbedaan

perbedaan2Sumber : http://panganesia.com/wp-content/uploads/2015/09/perbedaan2.jpg

Saya punya temen yang sangat narsis dan sangat fanatik dengan dirinya sendiri. Tiap kali ada hal yang tidak sama dengan apa yang dia pikirkan dia akan ribut2 dan bikin sy pusing baca berbagai status atau hal yg dia share di akun2 sosmednya, hahaha..

Saya cuma berpikir apakah memang dunia ini akan jadi lebih indah bila diisi dengan satu warna saja. Apakah bila isi otak manusia seragam apakah memang dunia ini akan lebih baik. Tp sy pikir2, rasanya yah tidak juga.

Menurut sy kalau ada ibu yang memutuskan untuk tidak bekerja, yah sudah nikmatilah keputusan itu, jalani sebaik2nya, ga usah ngerecokin yg memutuskan untuk bekerja. Demikian pula sebaliknya. Kalau ada ibu yang memutuskan untuk memberi ASI, silakan menyusui anaknya dengan segala pengetahuan yg dia miliki, ga perlu ngerecokin ibu2 yg memutuskan untuk tidak memberi ASI pada anaknya. Yah kalau dengan bekerja atau memberi ASI si ibu merasa puas lalu berbangga hati di sosmed dengan status2 atau sertifikatnya, yah biarkan saja, tokh itu adalah prestasi baginya. Asalkan dia tidak menghakimi ibu lain dengan keputusan yg lain. Begitupun dengan ibu yg memilih menjadi SAHM, biarkan saja bila dia memposting foto2 dia melatih motorik anaknya tanpa bantuan orang lain sambil ditambah caption “sy puas bisa melakukannya sendiri, sy tidak salah memutuskan untuk tidak bekerja” asal jangan ditambah embel “para working mom tidak akan bisa mendidik anaknya sebaik yg sy lakukan”.

Berjalanlah dengan keputusan masing2 dengan sebaik2nya. Sy memutuskan untuk memeluk agama Kristen, sy akan menjalani sebaik2nya sesuai dengan kepercayaan sy. Sy mau posting ayat Alkitab apapun yah suka2 sy, selama sy tidak menjelek2kan agama lain. Harapan sy sih teman2 sy juga ga usah melecehkan agama lain, tp kalau mau posting ayat apapun atau pengetahuan2 keagamaan apapun yah monggo2 aja.

Demikian pula dengan hal lainnya sejenis

  • Anda memutuskan untuk memakai lipstick nude dan orang lain menyukai merah (silakan pakai lipstick nude mu tp tdk perlu berkomentar “isssh, lipstick merah itu sok eksis” sementara orang itu diam saat dia bisa saja berkomentar “isssh, nude itu tidak menggairahkan”)
  • Anda memutuskan untuk memakai baju tertutup, sementara orang lain pake rok pendek
  • Anda memutuskan untuk masak sendiri, sementara orang lain lebih suka beli makanan di luar
  • Anda memutuskan utk enyek2, sementara orang lain mau blak2an aja (yah saat anda berkomentar mulutnya perlu dijaga bisa aja orang lain muntah2 melihat anda seperti penjilat)
  • dll

Kita tidak pernah tahu kenapa orang lain mengambil suatu keputusan, jangan sok tau. Di saat kita menghina orang lain dengan pilihan yg dia ambil, bisa saja dia pun sedang menghina kita dengan pilihan yg kita ambil. Selama tersimpan dlm hati sih buat sy yah ga masalah, tp kalau sampai diumbar2 ke media sosial trus cari2 dukungan, nah di situ rasanya sy yg baca pengen ngulek mulut orangnya. Yah maap, abis hidup orang lain kan bukan tentang anda dan keputusan yg anda pilih, hehehe..

Mulut

Saya selalu heran dgn orang yg suka komentar ngasal. Kasarnya mulut asal kentut aja.

Kemarin sy menerima email dari big boss utk kirim berita yg beliau tulis sendiri ke beberapa harian lokal. Malam2 sy terima email dan dihubungi via WA, trus sy hubungi atasan sy tp ga diangkat2 (pada akhirnya dia nelp sy dan sy sudah jelaskan, dia oke2 aja). Long story short, kemarin terbitlah berita itu di koran, dan krn sy kirim berita menggunakan attachment di email sy yg ada signature nama sy, ada satu koran yg menulis nama sy dlm pemuatan berita. Hari ini, pagi2 sy dipanggil atasan sy dan bilang ada beberapa orang yg protes lalu berkomentar krn nama sy muncul di berita. Sy mendidih.

Pertama, udah syukur sy malem2 mau bujuk2 itu para redaktur media utk mau muat berita (dan ini terjadi di hari Minggu). Kedua, sy tidak pernah menulis nama sy sendiri dlm berita (kalau orang pintar dia harusnya cek bahwa tulisan yg sama muncul di koran lain, yg tidak ada nama saya. Jd itu hanyalah kerjaan orang media). Ketiga, yg menulis itu sepenuhnya big boss, jd kalau mau nyalah2in isi berita silakan salahkan big boss. Paling jg klo yg komentar itu tau bahwa itu tulisan big boss yg dia lakukan adalah memuja2 dan kasi jempol utk tulisan. Tp krn mereka pikir itu tulisan Emmelia Tobing, kejadian deh mulut kentut tadi.

Mudah2an yg baca tulisan ini mulutnya dipake utk ngomong yg bener yah, bukan buat kentut.

If you are 1, 2, 3, 4, 5,,,,,you are not my friend!

Hello blog,,akhirnya sy nyampe lagi ke sini setelah semusim (bermusim-musim ding)berjauhan dengan menulis tentang kehidupan sendiri. tapi yah emang yah, klo dasarnya suka meluapkan ceritera yah akan tersiksa jg klo ga meluapkan ceritera.. aiiihhh,,muncul2 udah meluap aja.

Kali ini sy lg ga pengen berceritera tentang si anak cantik Gaby, ga pula tentang si ganteng Papi atau tentang si hangat para keluarga. Tapi ini tentang saya, perasaan saya, kekesalan saya, sejujur-jujurnya saya terkait entah siapa2. Yah,,emang entah siapa2 krn si siapa2 ini jg ga pernah secara gentle munculin muka dan ngaku ‘Yes,that’s me!”

Langsung aja, inilah dia tipe orang yang sebaiknya jauh dari hidup saya (yang memang terbukti ada orangnya):

1.Orang yang ga punya pengekang lidah

Bagian yang paling sakit adalah bagian orang yang kita anggap teman kemudian ternyata bukanlah seorang teman yah. Ya iyalah gimana ga sakit, tiap kali kita mikirin sesuatu untuk diri kita , kita teringat dia jg dan kemudian membagi yang untuk diri kita itu terhadapnya jg, eh taunya dia malah dengan seenaknya ngomongin kita di belakang hanya untuk kepuasan mulutnya. Gimana ga sakit, hanya untuk kepuasan mulutnya gitu lho.. Dan dengan naifnya dia mikir kita ga tau. Di saat posisi kita sangat terpuruk, di mana kebanyakan orang entah dikomando oleh siapa sibuk judging kita, temen kita sendiri ngomongin kita di belakang, oh my God!

Tipe orang seperti ini klo sy perhatikan suka beredar di mana-mana buat nyari bahan, barulah kemudian dia sibuk ngomongin si A ke si B, si B ke si C, si C ke si A, si C ke si B dan kadang-kadang dia ga sadar dia ngomongin si C ke si C.. nah lo kelepasan kan! Ada banget di sekitar sy yg krn mungkin terbiasa ngomongin sy ga nyadar nanyaian materi yang mungkin sering dia bahas sama orang (-orang) lain tentang saya, sehingga waktu nanya ke sy udah ga mikir lg bahwa sy kepikiran “kok bs dia nanya itu seolah-olah itu wajar dia tanya ke sy sebagai temen?”.

Orang seperti ini bener2 deh harus dibumihanguskan, gimana tidak yah. Coba bayangkan dia ada di lingkaran teman kita, dia udah kita anggap menjadi bagian diri kita sendiri, dia selalu ada dan mendengar kita berkeluh kesah. Dia membuat kita nyaman dengan kehadiran dia untuk kemudia kita berbagi cerita dengan dia tentang apaaaa saja, tapi kemudian dia membongkar hal-hal itu kepada orang lain. Padahala ada saatnya kita membutuhkan temen berceritera tentang permasalahan keluarga, hubungan dengan lawan jenis, dll. Secara waktu, bukan hitungan bulan lagi dia menjadi bagian dari kita. Tapi kemudian dia malah seenaknya bongkar cerita hanya utk dianggap “wah, dia tau yah”.

2. Orang yang menikam temennya di belakang (saya pastikan nama tengahnya adalah “pengkhianat”)

Orang ini adalah orang yang oleh lamanya waktu, berbagai kenangan, kesamaan pendapat, kesamaan pergumulan selalu ada bersama kita. Kamu mengeluhkan kesusahanmu menghadapi si A dengannya, lalu dia menimpali dengan betapa menyebalkannya si A itu. Dia bahkan kemudian menceriterakan betapa si A ini menyebalkan kepada orang-orang lain. Tapi eeeeeh, tiba2 kita mendapati dia sedang berbisik-bisik dengan si A dan ketika melihat kita mendapatinya begitu mukanya merah padam, dia salah tingkah, tiba2 mengajak kita ngobrol namun yang ada hanya kekakuan. Krn menyadari itu, kita mulai berhati2 terhadapnya dan yang terjadi adalaaaah tadaaaaa dia mampu nempel pel pel dengan si A.

Dia tidak pernah berpikir utk semua hal baik yang sudah kita berikan untuknya, dia tidak pernah mengingat (atau sengaja dilupa-lupain) untuk banyak hal yang kita korbankan, dia tidak punya malu dan menganggap kita ga apa2 diperlakukan seperti ini. Dan satu lagi, dia tinggal mengarang ceritera bahwa kita udah melakukan keburukan A, B, C ke dia sehingga dia menjauh dari kita. Padahal, kita yang udah ga mau menemani sampah sejenis ini. Dan dia lupa, bahwa di ingatan ini amsih segar betapa dulu dia ngomongin si A habis2an jauh lebih parah dari yang kita omongin.

3. Orang yang maunya diaaa aja yang enak

Bagi orang ginian mah, klo dia bahagia tapi kita tidak yah ga ada masalah. Tapi coba klo kita yang bahagia, dia tidak. oooooh, dia bisa mengklaim bahwa kita yang mencuri kebahagiaan dia. Ini orang suka cemburuan ga jelas tapi ga mau ngaku malah berlindung di balik perkataan2 suci atau quote2 bagus bahwa dia sangat berbesar hati. Baginya, teman adalah orang yang selevel (atau lebih) ada di bawah dia dalam berbagai aspek, ga mikir klo temennya mau berhitung jg dia ga nyampe seujung dengkul. Tipe ini cocok berteman dengan jenis yang mau dibabu2in gitu. Jadi, klo saya yah maaaaap ga level, sori!

4. Orang yang ga kenal/ga tau apa2 tapi sok ngomong banyak

Orang ini bisa bgt ngomong “A udah berubah”, “A terpengaruh sama si B”, “A sekarang sombong sejak bla bla bla”, padahaaaaal A dan dia tidaklah dekat. Bagaimana dia bisa tau A berubah klo dia pun tidak kenal A dr dulu, bagaimana dia tau A terpengaruh si B klo dia ga tau watak dan karakter A, dari mana dia tau A sombong klo A ga pernah ngomong apa2 ke dia dan saat bertemu pun hanya selalu melempar senyum atau sapaan kecil saja. Fiuuuhhh, orang ini bikin cape ati. Dan yg paling males adalah ketika orang pengen ngomongin lo tp dia ga menemukan kesalahan lo, yg mampu terucap hanyalah “dia sombong”. Ngasal!

Dan juga klo memang benar berubah pun, belum tentu itu dilatarbelakangi dari pihak “A” nya saja, bisa jd krn dia udah jadi bla bla bla orang merasa tidaks senang sehingga A jadi tidak sehangat dulu lagi, bisa jadi juga A krn dikhianati teman jd lebih susah percaya sama orang lain. Tapi emang enak sih nyalahin orang yang terpuruk yah, soalnya dia sedang tidak berenergi untuk membalas. Lagian enak kan masuk ke dalam arus keramaian tanpa ketauan, yah jd pengecut gitu deh.

5. Orang yg hobi bgt liat orang marah, sedih, susah.

Nah ini mah terjemahin sendiri aja yah dan silakan dibayangin pondasi hatinya jg tiang2 penyangga hatinya.

 

Udah ahhhhhhh,, sy jg mau sampaikan klo ada orang yg dinilai jelek krn dianggap ini itu ana anu, bukan berarti kita tidak bisa berteman dgn orang itu. Krn bisa jadi bukan orang itu yang jelek, tp orang yg menuding lah yg ada dlm 5 golongan orang di atas. Dan ketika kita berteman dengan orang itu, bukan berarti kita menjadi sama dalam segala hal dengan orang itu, bisa jadi hanya ada satu atau dua kesamaan sejenis : ga suka sama 5 tipe di atas.fake friends

 

Gaby this latest days..

Saat sy sedang memasak dan gaby diminta papinya buang diapers ke tempat sampah yang ada di dapur :

P : Gaby, buang ini ke tempat sampah nang..

G : Ga ah papi, ada minyak *melirik ke dapur*

 

Saat di tempat tidur dan sy sedang membaca sementara Gaby jg ikut2an membaca buku sakunya

G : Papi jangan ganggu Gaby yah, Gaby lagi baca

P : Ealah nang, gayamu *acak2 rambut Gaby*

 

Saat Gaby mau disuapi makan

G : sayang mamiiii..

M : Iya, mami juga sayang gaby

G : mami jangan marah2 yah, Gaby tidak lambat2 (maksudnya makannya)

M : Oke deh, kalau Gaby tidak lambat2 mami jg tidak marah2

 

Saat Gaby sedang asik main

M : Gabyyyyy *gemes*

G : Gaby lagi sibuk *cool*

 

Saat nganterin Gaby ke penitipan berduaan aja di mobil

M : *nangkep nyamuk yg masuk ke mobil* uuugh, nyamuk nakal awas yah klo berani2 gigit boru mami

G : *menggeser duduk lebih dekat ke kursi kemudi sampe mepet bgt di pinggir kursinya*

M : gaby kenapa duduk mepet2 gitu nang?

G : gaby mau dekat2 mami yah, sayang mami..

M : *berkaca2*

 

Saat lagi pusing

P : *mijetin kepala sy*

G : Papi awaaaas, mami Gaby iniiii *enyahkan tangan papinya*

 

dan banyaaaak lagi percakapan2 lain,, anak akuuuh udah bisa bgt jadi temen cerita akuuuuh.. Luvyu sayang *kiss*

 

me & gaby in yellow

 

A letter for your 2nd birthday Nang..

Hello Gaby,,udah lama bgt yah rasanya mami ga nulis surat buat Gaby.. Entah kenapa suasana sore ini yg masih agak basa sesudah hujan bikin mami pengen nulis sesuatu untukmu nang, mengingat mami belum ngasih apa2 sama Gaby dalam rangka ultahmu yg ke-2 selain doa.. dan oh yah, tentu saja mami ga mau menjanjikan kado di tiap ultahmu, tp mami berjanji akan terus memberi doa di tiap ultah Gaby, doa yg lebih istimewa dibanding doa2 mami setiap hari..

Gaby, belakangan ini entah kenapa mami lagi suka buka2 gallery lama dan melihat foto2 perkembangan Gaby mulai dari masih merah sampai dengans ekarang udah jadi gadis mungil yang cantik. Setiap liatin foto-foto Gaby mami bersyukur krn oleh Tuhan kita bisa menjalani banyak hal bersama. Ada saat2 hanya mami yg liat Gaby nangis2 ga jelas kenapa atau sekedar merengek2 manja minta nempel2 dan ada juga saat2 hanya Gaby yg lihat mami nangis dan ngomong sambil terisak ke Gaby. Gaby bener2 udah jadi sahabat terdekat mami, makasih yah nang..

Di usia Gaby ke-2 ini Gaby masih tetep mimik ASI walopun frekuensinya udah semakin sedikit, yg paling susah lepas mimik sih saat mau tidur dan kebangun malem. Dan tentu saja, selamat yah nak udah menjadi sarjana S3 ASI. Yeaaaaayyyyy!!! Inilah hal yg paling menggembirakan di usia Gaby yg ke-2. Nah,,ASI eksklusif kita udah berhasil,,selanjutnya Weaning With Love juga kita harus berhasil yah naaak.. Semangaaaat!!!!

Gaby sekarang juga lagi suka nyanyi lho nang, walopun nadanya masih datar aja,,tp mami papi tetep bangga sama Gaby. Udah banyak lagu yg Gaby hafal liriknya, dan menurut mami (yah gpp klo bangga sama anak sendiri yah kan..) Gaby cepet bgt menghafalnya. Gaby cukup denger 2 atau 3 kali trus selanjutnya garis2 besar liriknya udah hafal aja, mudah2an daya ingat Gaby emang bagus yah nak, ga pelupa kaya’ mami.

Trus lagi Gaby sekarang udah pinter berdoa, walopun kadang2 masi ada malesnya terutama klo pas lg ngambek. Untuk doa2 sederhana, Gaby udah bisa sendiri tanpa dipandu lagi. Tuhan Yesus pasti seneng denger suara Gaby yg lucu, itu pasti membuatNya bersuka cita. Mudah2an Gaby bisa menjadi pendoa yang sayang dan disayang Tuhan.

Boru papi mami ini juga udah enak bgt dijadiin temen ngobrol, suka nyeletuk yg lucu2 jg. Maminya aja yg pelupa dgn celetukan2 Gaby yg kadang pas bgt kena sasaran dan bikin mami jd geli. Saat ini mami kan lg kurang enak badan krn flu, trus td malem pas mami lg make syal Gaby ngomong gini : “Mami sakit yah? Cepet sembuh yah mami..” Wuiiihhh,,sejuk bgt dengernya. Trus pas papi mijetin mami, Gaby nya jg ikut bantu pijet. Anak baik yah..

Kesenengan gaby sekarang adalah mandi sama2 mami, mami ngambil air di bak sementara Gaby ngambil air di ember. Trus klo air mandi mami nyiprat2 ke Gaby, Gaby akan jejeritan senang. Dan itu seruuu bgt. Yah wajarlah, selama 3 hari ini mami telat ngantor krn kelamaan mandi sama Gaby. Ah gpp, moment2 seperti ini akan sangat mami rindukan kelak.

Sekarang, apapun ingin Gaby kerjakan sendiri: mulai dari make baju, pake sepatu, pake handuk abis mandi, nyabunin badan, letakin baju kotor di ember cucian, buang diapers, bawa tas baju abis dari penitipan, dll.

Oh yah yah, Gaby selain hal2 baik di atas, ada juga hal2 yang masih harus kita pelajari bersama yah nak : lepas diapers, makan nasi dgn mengunyah (bukan langsung telen), menyapih seperti yg mami omongin di atas, dan tentu saja belajar banyak hal untuk melatih motorik Gaby. Mungkin orang2 lain udah banyak yg bisa dengan umur kurang dari Gaby, tp bagi mami ga masalah, pertumbuhan anak kan beda2. Yg penting kita terus berusaha yooo.

Oh yah nak, mami mau minta maaf klo beberapa kali mami cubit Gaby. Maaf juga klo mami belum punya stok kesabaran seperti mami2 anak lain. Gaby bantu mami berdoa yah biar lebih sabar dan ga menjadikan lelah sebagai alasan, krn tokh mami kan udah menjalani kehidupan yg seperti ini selama 2 tahun ini jd harusnya makin terbiasa lah yah. Mami minta maaf juga klo belakangan ini mami suka jemput Gaby lebih lama dari biasanya, kadang-kadang mami kasian liat Gaby pas dijemput udah tinggal sendiri aja, terutama pas 2 bulan lalu mami diklat selama 2 minggu. Huaaaa, sedih bgt nganterin Gaby pagi2 dan jemput udah malem. Tp yg jelas mami lega krn selama 2 tahun usiamu, mami masih selalu bisa terbangun di sampingmu. Belum siap untuk pisah bobo. Ini yg manja anaknya apa maminya yah..

Baiklah nang, mami mau pulang tenggo nih mumpung bisa, mau jemput Gaby trus bawa Gaby main sepuasnya. Dan besok weekend kita bareng2 yah..

Selamat ultah ke-2 yah boru papi mami.. Bertumbuh sehat, kuat, cerdas dan ceria yah nak sebagaimana yang selalu mami doakan.. Luvyu boru sayang2nya papi mamiiii…

bertiga

tiup lilin

 

 

#2015

Tadi temen seruangan sy browsing sesuatu trus taunya ada foto sy,,dia pun ngomong : “Kak,,aku googling trus ada foto kakak”. Krn penasaran, gw samperin mejanya trus liat foto yg mana,,yah terpampang nyata lah foto sy dgn perut buncit di samping banner perusahaan. Etapi bukan itu yg mau sy bahas,,sy malah kaya’ tertegur melihat foto itu asalnya dari blog sy ini. Huaaa,,pdhl postingnan terakhir katanya mau rajin2 posting,,ternyata ga juga.

Nah itulah yah,,akhirnya sy merasa sy kebanyakan ngomong langsung ke orang belakangan ini sangking jarangnya nulis. Pdhl nulis kan bagus bgt yah, setidaknya jadi lebih bisa menjaga perkataan krn klo pas dibaca lagi ada yg rasanya ga enak bisa dihapus atau sebaiknya ga usah ditulis aja. Klo ngomong langsung kan sy bs meledak2.

Itulah kenapa sy merasa penting untuk membuat salah satu daftar resolusi 2015 sy adalah rajin2 menulis. Trus daftar resolusi yg lain apa? Aaaah,,sy keep utk diri sy sendiri aja lah yah.

Yg jelas sy sangat bersyukur 2014 bisa dilalui berikut berbagai kemelut di dalamnya, baik itu urusan pekerjaan maupun urusan pribadi. Tahun 2014 bulan2 terakhir bener2 bikin hati berdarah2, pikiran kusut masai yah bisa dibilang banyak berwarna lah tapi warna hitam, hahahha.. Yah,,ntar2 klo ke depan ga kepikiran apa2 tp kekeuh pengen nulis mungkin akan diceriterain yg kira2 perlu utk diceriterain.

Sudahlah, sy mau menyambut 2015 dengan hati yg berserah penuh sama Tuhan, jgn mengandalkan kekuatan sendiri, jangan bandel2 diatur sama Tuhan, dan setia sama Dia.

Selamat menjalani tahun 2015 sahabatku,,selamat menikmati berkat Tuhan yg sudah dipersiapkan khusus untuk kita masing2 🙂

2015

Hellooo!!! Veeery long time no see.. (our life lately)

Haiiii,, aduh aduuuh.. Kangennya cuap2 lucu di sini.. Sangking lamanya ga nulis, kepala rasanya mau meledak krn overload nyimpen memori.. Yakali yeskeleus,,klo nyimpen ceritera di blog kan merasa dapet external memory..

So,, apa kabar kami? Baiiiiiik,,walopun melalui beberapa bulan ini dengan too much colours.. Banyak drama yg bener2 bikin hidup lebih hidup.. Dimulai dari ART yang pulang dan tak kembali lagi, ga nemu ART, hidup ART-less (isssshhhh,,ini knapa ART bgt siy yg dibahas), Gaby harus masuk penitipan, and handling all the daily job packet only by myself!!! Indah bgt yah hidup sayaaaa 🙂

Karena semua ceritera sekitar 5-6 bulan ini ga akan mampu sy tuangkan dgn agak detil di sini,, sy cm mau bilang klo ternyata sesulit apapun hidup, klo kita beriman bisa menjalaninya, Tuhan akan kasih kekuatan magic yg ga kita sangka, hingga akhirnya kita mampu menjalaninya. Menjelang suami pulang, sy baru berani tulis di sini klo selama beberapa bulan ini sy tinggal berdua aja dgn Gaby. Kebayang dunk gimana rempongnya hari-hari sy..

Di tengah segala kerempongan itu,,gimana pertumbuhan Gaby? Puji Tuhan baik dan luar biasa.. ASIX?? MPASI?? I’m proudly say,, puji Tuhan Gaby masi ASIX dan belum kesentuh sufor di usianya menjelang 1y4mos dan puji Tuhan lagi sy diberi kekuatan untuk terus memberinya MPASI homemade hingga saat ini.. Untungnya sih, bocahnya ga ribet2 amat urusan makanan yah.. Terasa bgt deh khasiat no garam gula sampe umur setahun itu, bikin anaknya jd ga pilih2 makanan.. Makan jg banyak, walopun badannya segitu-gitu aja.. Yaabis anaknya ga bs berhenti lari panjat lompat kakaaaak.. Tp gpp,,itu artinya pertumbuhan otakmu bagus yah nak, jd bs aktif terus..

Klo maminya gimana? Yahhhh,,masi suka jatuh bangun.. Sempat tepar krn kecapean dan tekanan darah rendah krn kurang tidur.. Emang yah sy itu tidurnya laruuut bangunnya pagiii.. Klo ga, yah kan ga mungkin bisa ngerjain semua mua muaaa… Tp yah,,ga ada yg bs ngalahin rasa puaaaassss krn ngerjain semuanya sendiri..

Begitulah yah sekilas tentang kami,,pengen ceritera lebih panjang tp sy harus cabs nganterin mertu yg laki ke bandara,,masi ada mertu perempuan sampe hari Minggu,,lumayaaan sebelum menghitung hari ketemu suami lagi..

Sebelium cabs,,mau dunk minta2 doa buat perempuan di bawah ini yg oleh krn belas kasihan Tuhan bisa menjalani hidupnya :

lia